Wednesday, November 12, 2014

Menulislah dari hati.........

Menulislah dari hati.

Seseorang memberikan inspirasi untuk aku menulis, katanya ”Menulislah dari hati”. Sungguh dalam maknanya. Ya, menulislah dari hati tapi apa yang aku nak tulis atau menaip di keyboard ni? ”Mana pergi sajak-sajak dan puisi mu? Sudah sampai titik nokhtah kah? Atau sudah merajuk dengan rentak politik negara yang selalu kau sindir dahulu?”  Terkedu aku seketika.

Aduhai, sememangnya ada ketika perasaan membuak-buak mahu menulis, ilham datang bertubi-tubi Namun selalunya juga ianya terganggu dengan tugasan-tugasan yang tertentu pula. Sempat mencatit sebaris dua, akhirnya ditinggalkan. Ilham pun beku secara tiba-tiba.

Menjadi seorang blogger yang menulis dalam blog Bila Diary Bercerita tidak sama seperti menulis dalam mukabuku. Ya, aku mengaku yang itu. Mungkin sebab mengomel dalam mukabuku lebih kepada catitan peribadi yang dikongsi hanya kepada orang-orang tertentu. Manakala tulisan dalam blog menjadi tatapan umum.

Mungkin hanya kau seorang saja yang rajin menjengah laman BDB ini dan masih cuba memberi semangat untuk aku terus menulis. Menulislah dari hati………..ya, kata-kata itu sungguh melekat disanubari. Akan ku usahakan juga nanti.

Sireh pinang didalam Puan
Mari dimakan orang biduanda
Melayu hebat menjadi tuan
Tertulis dalam sejarah lama


Pantun tu bukan apa-apa ia sekadar peringatan untuk kita kembali membaca sejarah kehebatan orang-orang Melayu terdahulu. Cuba lihat beberapa senarai laman blog yang berkaitan dengan sejarah seperti dibawah. Tulisan dan kupasan dari mereka ini memang menarik untuk diikuti.






Selamat membaca ye. Carilah kupasan mereka dalam laman mukabuku juga. Anda tak akan rugi mengetahui fakta sejarah yang tersembunyi.





Wednesday, November 05, 2014

Bahasa Melayu makin hari makin terpinggir.

Rupa-rupanya, sudah setahun blog ini bersawang. Sepi dan sunyi. Diary membisu tanpa kata. 
Arghhh……. rindunya untuk berceloteh lagi disini, diruang yang boleh ku  luahkan segala isi hati.
Namun apakan daya, kesibukan bertugas dan kesibukan menguruskan anak-anak menjadi halangan utama untukku berbicara. Sesekali mencuri masa yang ada menjengah laman mukabuku dan berkongsi catitan harian dan memberi komentar tertentu dengan rakan-rakan dan taulan.

Untuk kali ini kepada mereka di luar sana yang sempat menjengah laman Bila Diary Bercerita, pernahkah kalian terfikir kenapa bahasa melayu yang dipertuturkan oleh nenek moyang kita dahulu kini terasa begitu hambar?. Orang melayu kita sekarang lebih suka pada bahasa yang  mudah, ringkas dan tepat. Siap bangga lagi dengan pengunaan bahasa rojak. Kononnya modern dan melambangkan status atau taraf hidup mereka.  Hmmmm...... L Bahasa melayu menjadi bahasa rasmi dalam bidang persuratan kepada pihak berkuasa kerajaan. Namun bahasa Inggeris menjadi bahasa wajib bagi pihak bukan kerajaan. Manakala bagi pihak swasta dalam Malaysia ni 99% pengunaan bahasa Inggeris untuk semua urusan. Bahasa melayu makin hari makin terpinggir.

Anak-anak remaja pula lebih selesa dengan bahasa sms. Cuba kalian perhatikan bahasa yang mereka gunakan. Kita yang dewasa ni pun ada ketikanya terikut-ikut dengan gaya mereka terutama bila memberi komentar dimuka buku kan.... Kalau kita cuba bercakap bahasa melayu klasik pada anak-anak remaja ni ’mau pitam’ jawap mereka.

Sayangkan, keindahan seni berbahasa melayu makin lama makin dilupakan orang. Mungkinkah nanti peribahasa serta perumpamaan hanya akan menjadi bahasa kenang-kenangan sahaja sebab orang melayu sendiri pada saat ini ramai diantara kita tidak lagi menghargainya. Mungkin juga tidak peduli pun pada keindahan bahasa itu atau malas ingin mencari maknanya. Orang dahulu walau marah macam-mana pun pada musuhnya tetap berpantun dan berkias bagai. Tak percaya? Cubalah sesekali tengok filem melayu dulu-dulu pasti jumpa adengan seumpama ini.

Orang melayu sepatutnya bangga bila berbahasa melayu kerana itu adalah warisan kita.