Monday, June 10, 2013

Keturunan Daeng Selili la pulak....


Awal bulan Jun tahun ini, aku baru mengetahui bahawa diri ini adalah merupakan keturunan dari susur galur Daeng Selili yang terkenal di Negeri Perak, Kini sudah jurai yang ke 10 dan 11 dan mungkin juga ada yang ke 12 barangkali.

Berita itu membuatkan aku mula mencari dan membaca kembali cerita-cerita sejarah silam.
Siapa dia yang bernama Daeng Selili itu? Dalam pembacaan yang belum lagi ada titik nokhtahnya ini, nama-nama seperti Nahkota Hitam, Daeng 5 bersaudara, Megat Terawis juga nama dari raja-raja Perak pastinya akan terkait sama dalam artikel-artikel yang banyak terdapat dalam dunia tanpa sempadan. Terimakasih En. Google atas kerjasama yang sungguh hebat dalam mencari jejak warisan.  J

Wahhh…… seolah-olah aku ni belajar “Sains Politik” le pulak hai… Namun yang pasti membaca sejarah yang berkisar pada kurun ke 13 hingga 18 merupakan satu topik yang sungguh menarik. Betapa banyak sejarah yang diganggu oleh pihak penjajah atas kepulauan Nusantara ini. Banyak sejarah yang digelapkan atau dihilangkan ataupun didiamkan begitu sahaja atas faktor-faktor tertentu. Contoh terbaik macam mana dikatakan bahawa Kerajaan Pasai adalah kerajaan pertama islam di Nusantara sedangkan ada sesetengah artikel yang mengatakan bahawa Islam telah ada pada zaman kerajaan Perlak lagi.

Kenapa ye masa zaman sekolah dulu aku tak minat sangat dengan sejarah? Tapi kini terbalik le pulak dah….. mungkin juga sebab dulu membaca sejarah sekadar untuk lulus ujian/peperiksaan sahaja. Tetapi kini membaca sejarah menjadi lebih bererti kerana setiap orang patut tahu asal usul keturunan mereka. Cuma yang payah nak faham tu kenapa orang dulu-dulu mempunyai nama gelaran yang banyak.  Yang agak sama pulak tu. Hadoiii laa….fening-fening…..konpius jadinya. Hehe… J

Yang aku tahu moyangku bernama Meor Abdul Rais berkahwin dengan Syarifah Habsah dan ketika usia masih kecil zaman sekolah rendah aku sempat bertemu dan bermesra dengan arwah moyang perempuanku ini ketika balik kampong di Kuala Kangsar, Perak.

Apapun, mencari susur galur ini bukanlah untuk mencari kemegahan atau habuan dunia semata-mata akan tetapi sejarah salasilah keluarga sepatutnya diturunkan dari generasi ke generasi. Biar anak cucu sekelian tahu siapa moyang-moyang mereka terdahulu. Walau siapapun keturunan kita yang pasti kita semua adalah dari keturunan Nabi Adam as.

Sekian. Bila ada waktu lapang pasti kembali menyambung pembacaan dan semoga aku berjaya mengali sejarah silam.