Friday, March 25, 2011

Ini Pantun Buat Mereka yang duduk di Singgahsana

Belalang kunyit ditengah bendang



Mencari makan dicelah padi


Dato mana yang suka temberang


Akhirnya membuka Aib sendiri










Cantik sungguh si Rama-Rama


Terbang hinggap di bunga Dahlia


Kerana cinta dunia lupakan Agama


Akhirnya yang berilmu menjadi Hina







[Saat ini terfikir disanubari, apakah perasaan seorang isteri serta anak-anak bila si suami dan bapa mereka dicaci maki. Telah hilang maruah diri. Apakah mereka tidak takut mati?]

Thursday, March 24, 2011

Cerita dalam Lift - video punya pasal.

Lelaki A : "Ntah apa nak jadi dengan Malaysia ni?"
Lelaki B : "Hmmm, tak jadi apa-apa. Yang gila kuasa je perasan Malaysia ni depa punya"
Lelaki A : "Aku dah naik menyampah nak tengok Berita. Anak aku dok tanya tv tu cakap video apa. Dia suruh aku pergi beli video tu. Dia nak tengok. Haru aku!!"
Lelaki B : "Hah? berapa umuq anak hang?"
Lelaki A : " Darjah satu. 7 tahun"


Kemudian pintu lift terbuka, dan dua orang lelaki tadi keluar.


Aku masih didalam lift sambil terfikir, bagaimana penerimaan kanak-kanak lain ketika mereka menonton berita ataupun membaca berita tentang kecohnya isu Video ini. Sedangkan kita yang dewasa pun jadi pening dengan berbagai laporan. Kerana politik, kuasa dan wang harga diri manusia makin hilang.


Setiap kali nak buat pilihanraya, barulah keluar macam-macam cerita. Ada yang nyata dan ada yang sekadar direka cipta. Malangnya bagi bangsa kita, kerana keburukan Melayu juga dijaja.
Alahai.......

Monday, March 07, 2011

Kami redha dengan pemergian mu. Semoga rohmu tenang disana.

Catitan kenangan buat arwah adik iparku W Ahmad Fadzil bin W Mohd atau lebih dikenali dengan nama Nafastari dalam dunia bloggers.


Arwah adalah merupakan seorang yang baik tingkah lakunya, amat berbudi bahasa, sentiasa menghormati sahabat-sahabatnya, menghargai ipar-duai serta saudara maranya. Dan amat menyayangi keluarganya. Saat ini masih lagi terbayang-bayang akan wajah dan senyumanmu dik.


Malam selasa 1hb Mac yang lalu ketika Abang Asri pulang kerumah dan memberitahu tentang kemalangan yang menimpa dirimu, akak rasa seolah-olah tak mampu untuk berdiri namun akak kuatkan semangat. Akak cuba untuk tenangkan Abg Asri kerana akak tahu dia akan keluar rumah untuk pergi menjemput adik-adik yang lain termasuk kembar mu Lutfi. Ya Allah, engkau selamatkanlah adikku. Itu doa yang pertama akak ucapkan setelah abg asri keluar rumah.


Hampir pukul 12.00 malam akak terlihat status dalam FB yang ditulis oleh Abg Sabri mengatakan kau telah kembali kepadaNya. Ya Allah, saat itu airmata tak tertahan lagi. Anak-anak yang sama-sama membaca status tersebut kehilangan kata-kata. Akak cuma mampu meminta anak-anak sedekahkan bacaan al-fatihah padamu. Akhirnya mereka tertidur dalam sendu.


Pukul 2.30 pagi akak akhirnya menguatkan diri untuk menulis didalam blog tentang pemergianmu yang telah dijemput oleh Illahi. Dan akak juga mendoakan agar kembarmu Pie bersama abg asri selamat dalam perjalanan menuju ke kampong. Dan akak terkenangkan Nur, isterimu serta Nadaa dan Marwa yang masih kecil. Ketika itu akak masih tidak pasti bagaimana keadaan mereka.


Akak tidak ditakdirkan oleh Allah swt untuk menatap wajah terakhirmu dik. Rasa sedih sangat. Akak difahamkan yang jenazahmu telah dibawa pulang ke rumah ketika bercakap dengan Abg Asri melalui telefon pada pagi 2hb. Akak ada bertanyakan tentang keadaan Nur, Nadaa dan Marwa. Mereka selamat. Abg Asri sentiasa memaklumkan pada akak tentang perkembangan di kampong sehinggalah jenazahmu selamat dikebumikan.


Paa,

Allah swt lebih menyayangi mu walau sedalam mana kasih sayang kami kepadamu. Kau seorang yang istimewa dik. Kau selalu menceriakan keluarga. Selama hampir 15 tahun akak mengenalimu kau tidak pernah mengecewakan keluarga. Tentunya Chek, Ayah dan adik-beradikmu amat berbangga dengan kejayaan yang kau kecapi. Akak masih teringat disaat kau ingin meminang Nur, kau sungguh bahagia ketika itu. Akak rasa akaklah orang yang paling sibuk menguruskan persiapan hantaran peminangan tersebut. Sungguh gembira melihat kau bahagia dik. Kemudian semasa hari pernikahanmu, kak Olin pula telah bertungkus-lumus menyiapkan segala keperluan untuk majlis tersebut. Kami gembira untuk menerima dan menyambut kehadiran orang baru ke dalam keluarga besar kita.


Paa,

Sebagai iparmu, akak sungguh berasa terharu kerana kau tidak pernah sekalipun menganggap kami ini sebagai ipar. Kau menganggap kami sebagai kakak-kakakmu sendiri. Sungguh mulia hatimu dik. Banyak yang kau kongsi bersama kami. Layananmu terhadap anak-anak buah sungguh mesra dan erat. Pastinya semua anak-anak buahmu akan merindui dirimu.


Paa,

InsyaAllah zuriat kau tidak akan kami sia-siakan. Ianya adalah amanah yang telah kau tinggalkan agar ikatan kasih sayang itu terus subur. Akak percaya Nur, isterimu akan memberi sepenuh kasih dan sayangnya untuk Nadaa dan Marwa. Dia ibu yang baik. Isteri yang solehah. Bertuahnya mu dik kerana memilih Nur untuk menjadi teman, sahabat, isteri dan ibu kepada anak-anakmu.


Nur,

Walaupun arwah Paa telah tiada lagi, ikatan persaudaraan kita tidak pernah putus. Ingatlah Nur, kami sentiasa ada disini. Kita tetap bersaudara dunia akhirat. Semoga kau terus tabah ye dik. Allah menduga mu kerana DIA tahu kau boleh mengharungi ujian ini. Semoga Allah swt mempermudahkan segala urusanmu kelak. Akak tetap mendoakan yang terbaik untukmu.


Ada waktunya nota catitan ini terhenti kerana tak mampu untukku menulis lagi. Airmata tak boleh nak disekat-sekat. Ianya mengalir laju. Betapa akak rindu padamu dik. Kita tak sempat untuk berjumpa ketika kau pulang ke Malaysia kali ini. Membaca kembali catatanmu didalam wall FB serta blogspot menambah rasa sayu. Kau punya Aura yang tersendiri. Begitu ramai yang menyayangimu diluar sana.


Selain daripada blog Nafastari, kau juga telah membuka satu lagi blog yang khusus menceritakan tentang zaman kanak-kanakmu ketika di kampong, Setiu. Trengganu. http://membesardisetiu.blogspot.com
Akak percaya blog ini akan sentiasa dibuka oleh saudara-mara kita walaupun entri terakhir dalam blog tersebut pada 9 August, 2010. Banyak catitan didalam blog ini akan menjadi memori paling indah untuk dikenang.
Kau juga telah berusaha untuk membuka satu lagi laman didalam wordpress khas untuk anak-beranak Wan Mohd. (Bari Rumah Kita) http://wmohdbari.wordpress.com
Cerita terakhir disini juga semasa April 2009 hanyalah nota tentang kelahiran Rafiq. Semuanya kau lakukan demi untuk mengeratkan ikatan keluarga kita. Akhirnya kita lebih dekat dan lebih mudah berhubung melalui Facebook. Macam-macam yang kita ceritakan diruang maya ini. Dalam FB tidak terasapun yang kau jauh beribu batu di perantauan. Paa, disatu ketika nanti, anak-anakmu pasti akan membaca blog-blog ini. Mungkin telah ditakdirkan anak-anakmu akan lebih mengenalimu melalui tulisan serta nota yang telah kau tinggalkan.


Paa,

Kami redha dengan pemergianmu. Bersemadilah dengan aman dik. Semoga rohmu tenang disana. Ya Allah, engkau ampunilah dosa adikku, lapangkanlah kuburnya. Jadikanlah kuburnya taman-taman syurga. Ya Allah engkau angkatlah rohnya ke tingkat yang paling tinggi disisiMu. Amin. Amin. Ya Rabil alamin……


Al fatihah.

Wednesday, March 02, 2011

Al Fatihah untuk penulis blog - Nafastari

Al Fatihah untuk penulis blog-Nafastari yang telah kembali kepadaNya akibat kemalangan jalanraya ketika dalam perjalanan ke kampung halaman setelah baru sahaja beberapa hari terbang pulang ke Malaysia dari bumi Pakistan. Beliau disahkan meninggal dunia malam tadi. Arwah meninggalkan seorang balu dan 2 orang puteri yang masih kecil.


Semoga rohnya berada bersama roh para syuhada dan dimuliakan oleh Allah swt. Dan semoga isteri arwah diberi kekuatan olehNya untuk menempuh ujian ini.


Arwah adalah antara orang terawal yang memberi galakan kepadaku untuk menulis blog. Pemergiannya amat dirasai oleh seisi keluarga.

http://nafastari.blogspot.com - mungkin disatu hari nanti anak-anak arwah akan berpeluang membaca tulisan ayah mereka.

Tuesday, March 01, 2011

nota untuk pemimpin

Bila Ulamak di caci
Manakah iman dalam diri
Mengapa Ulamak dibenci
Bukankah mereka berilmu tinggi
Patutnya belajar serta memahami
Tapi kenapa pula rasa sakit hati



Sedarlah wahai pemimpin
Tidak selamanya kau berada di dunia
Untuk apa mendabik dada
Konon terlebih tahu hal-hal agama
Maka timbul pula agama sederhana
Ini mazhab datang dari mana?



Nota ini untuk kau baca
Walaupun kau tidak mungkin menjawapnya.